Cerita Sex The PE Teacher – Part 30

Cerita Sex The PE Teacher – Part 30by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 30The PE Teacher – Part 30 (SIDE STORY) The Inked Heart Hari itu pasien lagi sepi.. Sempet sih jam 11an ada cowo dateng pen bikin portrait cewenya.. Pas gw tanya umurnya.. “17 taun Teh..” Langsung gw usir dengan bekel nasehat plus omelan! Emang dikira tato temporary.. Belon juga kerja! Duit masi minta ortu, malah dipake […]

multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -12 multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -14 multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -16The PE Teacher – Part 30

(SIDE STORY)

The Inked Heart

Hari itu pasien lagi sepi..
Sempet sih jam 11an ada cowo dateng pen bikin portrait cewenya..
Pas gw tanya umurnya..

“17 taun Teh..”

Langsung gw usir dengan bekel nasehat plus omelan!
Emang dikira tato temporary..
Belon juga kerja! Duit masi minta ortu, malah dipake bikin tato..
Belom kalo tau tau pacarnya selingkuh.. mo disetrika tu tato??

Hadeehh sewot mulu bawaanye kalo lagi ‘dapet’ gini trus ada calon pasien yang ajaib gitu.. huuff…
Jam sudah hampir jam 3..
Buru buru gw beresin peralatan gambar di meja sketch..

“Kling.. kling..”

Hiasan yang gw taro di atas pintu masuk berbunyi,
menandakan datangnya calon pasien..
Tapi mood gw dah keburu rusak.. ngegambar juga pasti pabalatak..

“Sorry, I’m about to close the..”

Cowo itu berdiri di dekat pintu masuk..
Lengannya sudah penuh tertutup tato..
Kaos yang tercetak di tubuhnya itu hanya seperti pelengkap saja..
Badannya tidak kelewat kekar.. tapi pas..
Pas dimata gw ! Hehehe!
Jeans belel yang sudah sedikit robek disana sini itu sedikit ngebangkitin mood gw..

“Eehhmm.. gw mo digambar ni.. masi sempet ga? Ato lo dah mo tutup?”

Suara ituuu!

“Nyeeeeesss!”

Barang bening gini jangan sampe kabur! Nyahahaha!
Tas yang sudah gw pegang langsung gw lempar ke sofa!
Sedikit ngerapiin rambut lalu gw pasang senyum paling manis!

“Engga kok! Pas banget lo datengnya! Hehehe!
Emang mo bikin gambar apa’an? Dah bawa contohnya ato lo mau freestyle? Gw ada beberapa contoh si disini, lo tinggal pilih aja..”

Cowo itu tertawa mendengar repetan gw yang sekali napas itu!
memamerkan sederetan gigi rapi, dan lesung pipi itu.. aaakkh!
Hadeeeh ‘cute’ abeeeesss!
Tiba tiba dia ngebuka kaosnya! Lalu duduk di kursi ‘panas’ tempat gw biasa nyiksa pasien, hehehe..

“Freestyle aja Teh.. ni yang mau gw buat”

Dia mengulurkan secarik kertas bertuliskan beberapa nama yang sepertinya cukup penting sampai dia mau mengabadikan dengan merajah tubuhnya..

“Jangan panggil Teh dooong! Gw masi muda tau! Hehehe,
Emang mau dibuat gimana?”

Lalu dia menunjukkan dimana harus dibuat, dan sebesar apa..
Gw inisiatif nunjukkin beberapa contoh font, dan dia memilih latin untuk jenis hurufnya
Konsepnya adalah membuat semacam kalung yang menjuntai ke dadanya dari leher dengan deret tulisan itu..

masker dan sarung tangan karet sperti biasa gw pake sebagai prosedur kebersihan ..
Tidak lupa jarum yang baru wajib untuk setiap pasien baru,
Jaket yang tadi gw pake akhirnya gw lepas lagi,

“Okay then..”

Kursi kecil beroda itu kugeser ke samping cowo kalem ini..
Dia mengeluarkan sebuah buku tebal.. sepertinya novel kalo gw liat dari judulnya..

“Boleh sambil baca buku kan eerrmm.. siapa tadi namanya??”

Gw ulurin tangan yang sudah terbungkus sarung tangan,

“Gw Kezia.. nama lo?”

Dia kembali tersenyum lalu menjabat tangan gw erat,
Wajah yang dihiasi jenggot yang menutupi dagunya tampak sangat pas dengan profil wajahnya yang keras..

“Gw Bimo.. nice to meet you Kay..
Uhhmm gapapa kan kalo gw panggil lo Kay?”

Selama beberapa detik gw kehilangan wibawa dan berubah menjadi sosok perempuan biasa yang sedang mengagumi pria di sebelahku ini..

“Ga papa lah! Kay juga boleh ko,hihihi!”

Gw mulai dari tengkuknya..
Bunyi dengungan mesin tato itu mengisi keheningan diantar kami berdua..

“Kalo boleh tau, ni nama siapa aja Bim?”

Tanpa mengalihkan pandangannya dari buku itu laki laki misterius itu menjawab..

“My loved ones.. orang orang penting dalam hidup gw..”

Sebenernya gw bisa nanya apa aja..
Cuma pengen denger suaranya aja.. abis geregetan gw!

Setelah sedikit semprotan alkohol di tengkuknya gw bergeser buat ngegarap lehernya,
Sempet gw sentuh bahunya untuk lebih memantapkan posisi gw,

Wuih.. keras juga ni bahu..

“Tau darimana studio ini Bim?”

Kali ini dia kelihatan terganggu.. buku itu ditutupnya lalu ngeliat gw dari kaca didepan kami..

“Ga dari siapa siapa.. gw abis dari Gramed, pen bikin something buat reminder sebelum gw besok brangkat ke Bali..”

Setiap makhluk berkulit gelap ini bersuara pasti gw langsung ser-seran dah!

Gw memilih diam untuk lebih berkonsentrasi dengan garapan gw..
Berabe kalo salah nama kan, hehehe

Jarum tato itu makin bergeser ke bawah..
Ke arah dada bidang itu..
Iseng gw kumat.. sedikit kuremas dadanya saat menggarap nama terakhir yang melengkapi lingkaran kalung permanen itu..
Gw ga tahan buat ngeliat reaksinya..
Ternyata mata kami saling bertatapan!
Sedikit salting gw pura pura terus membersihkan dada laki laki bernama Bimo itu..

*****

Kami duduk di sofa setelah selesai gw tutup hasil garapan gw barusan dengan plastic wrap dan perban,
Sekali lagi, kebersihan adalah teman terbaik gw dalam membuat karya.

Gw asyik ngeliatin Bimo memakai pakaiannya lalu memasukkan buku tebal itu ke tas ranselnya..

“Berapa Kay?”

Gw sebenernya ga akan narik charge dari garapan seuprit barusan tapi yah daripada ni cowo tersinggung..

“Udah terserah lo deh.. bingung gw ngitungnya, hehehe!”

Dia mengeluarkan tiga lembar berwarna merah lalu beranjak dari sofa..
Its now or never Zee! Kapan lagi lo dapet yang begini di jalan!

“Eehhmm Bimm..”

Laki laki itu berhenti di pintu.. sosoknya tampak bersinar dengan matahari dibelakangnya yang sedang terbenam..

“Would you like to get a cup of coffee with me?

Laki laki itu hanya terdiam sambil ngeliatin gw..
Wajahnya ga bisa gw tebak!
Ngomong apa kek! Jungkir balik kek!
Akhirnya dia tersenyum..

Aaakkhh! lesung pipi itu kembali beraksi!
Damn he’s hot!

“Sure Kay.. I would love to.”

End of

1st Act

Author: 

Related Posts